Make your own free website on Tripod.com
DAPATKAN DIPASARAN SEKARANG

Hak Cipta Terpelihara. Sebarang bahagian dalam buku ini boleh diterbitkan semula, disimpan dalam apa cara pun yang boleh dipergunakan lagi, ataupun dipindahkan dalam sebarang bentuk atau dengan sebarang cara, baik dengan cara elektronik, mekanik, pengambaran semula, perakaman dan sebagainya tanpa keizinan terlebih dahulu daripada pengarang.

Cetakan Pertama 1999

Karya Shahnon Ahmad



Pustaka Jiwa Merdeka
Bt. 7 31/4, Kg. Sg. Chinchin
68100 Gombak,
Selangor Darul Ehsan.



Petikan dari buku:
Ceritera #1
MahaMaha
(Sebuah Autobiografi Terpendek)

Meskipun pada ketika itu hujan dan petir mencurah dan mengamuk dengan amat dahsyatnya sehingga halilintar juga turut menggila dan guntur bengang membengangkan, pekak memekakkan dan gamat menggamatkan, namun laungan nama julukan yang selama ini memang aku asyik mencari dan aku idam-idamkan itu kerana nama itu saja sudah mampu membawa tafsiran mahagagah dan mahahebat serta sekaligus mencakupi pula segala mahamaha yang lain yang jumlah ratusan dan ribuan itu. Sebutlah apa saja pun ianya akan tergolong dalam kategori mahamaha itulah.

"Dia seorang Dajjal yang terkutuk."

Aku masih ingat dengan gelaran yang mahahebat itu. Aku tak akan lupa dengan nama julukan yang dipadankan pada diriku itu. Dan juga yang diwariskan dan dilaungkan keseluruh negara dan buku negeri oleh seorang pemimpin agung ketika itu. Aku memang pun dapat tangkap dengan serta-merta reaksi rakyat seluruh negara bila aku digelar dengan nama julukan Dajjal itu. Bagi seluruh rakyat berbangsa layu dan berbangsa loya ini memang nama itu paling jahnam, paling celaka dan paling keparat pun.

Aku tidak marahkan mereka kerana begitu tradisi dan tamadun mereka. Kononnya bangsa berhangtuah dan berhangjebat ini memang gagah perkasa pun. Kononnyalah. Ah! Memang tak lain tak bukan hanya satu bangsa yang koro tak bermaya. Hulurkan saja sepinggan nasi se uk kepada bangsa ini dengan hanya berlauk ikan asin yang lembek dengan berlapikkan selembar upih yang serba kelabu, mereka pasti menerimanya dan pasti pula melupakan sejarah dan akar umbi mereka. Sesungguhnya mereka belum tahu siapa sebenarnya gerangan diri ku ini. Sumpah! Aku memang pun seorang berketurunan Dajjal yang dikatakan laknat dan yang sanggup pula melaknatkan sesiapa saja yang melintas jalanan ku selama ini. Percayalah pada aku bahwa satu hari nanti bila tiba giliranku, aku akan memenjarakan seluruh bangsa layu dan bangsa loya itu dengan wang ringgit yang menimbun sehingga melimpahruah tertampam lobang-lobang hidung mereka yang pesek dan kerdil itu. Dan dengan mudahnya bangsa itu akan lemas dalam kekayaan yang tak pernah mereka mimpi selama ini.

Percayalah satu hari nanti bilamana aku berada atas tampuk peperintahan nanti, aku akan kurung bangsa serba layu dan serba loya ini bukan dalam tembok batubata yang tebal lagi keras tapi dalam sanjungan dan limpahan nikmat kebendaan yang mereka sendiri tidak pernah bayangkan.

Tapi apalah yang mereka tahu tentang diri ku ini. juga tentang agenda ku kelak bila aku berada di puncak kekuasaan ku? Mereka tidak tahu dan mereka tidak akan ambil tahu lagi bilamana para pemimpin mereka dipenjarakan dalam gelung-gelung wang ringgit yang tinggi melangit dan dalam harta kekayaan yang jenuh tanpa ada mood untuk rakyat mengira lagi. Mereka tak akan tahu agenda ku selama ini untuk menjajah mereka kembali itu. Biarkan mereka merasakan mereka dalam negara kemerdekaan yang penuh dengan bendera dan sorakan palsu tapi sebenarnya mereka dijajah kembali dalam penjara kemewahan dan jerjak kekayaan yang begitu banyak.

Apalah yang mereka tahu tentang sifat-sifat Dajjal yang tersebati dalam diriku selama ini. Mereka tidak tahu apa-apa pun selain memikirkan bagaimana hendak mengisi perut mereka dengan benda saja. Dalam diriku yang berakar dan bertunjangkan kerala ini memang berhasrat menjajah mereka dalam setiap seginya. Apalah yang bangsa layu dan loya ini tahu tentang sejarah dan perjuangan nenek moyangku. Aku datang ke negara ini pun hanya dalam perahu kecil tanpa sebarang bekalan. Mereka hanya tahu melayukan diri mereka dan loyakan diri mereka dengan kemalasan dan kekayaan yang tak seberapa. Bangsa yang ini mengelilingi pinggang ku ini hanya tahu meletih dan melesukan diri mereka saja siang dan malam, pagi dan petang.

Mereka merasakan dengan panggilan julukan Dajjal pada ku oleh kepala bangsa mereka adaah satu penghinaan, adalah satu kutukan yang paling jahnam. Tapi apalah yang mereka tahu tentang rahsia yang jauh tersembunyi dalam hati Dajjal yang terjelma dalam diriku ini. Apalah yang mereka tahu tentang perasaan ku sebagai seorang Dajjal.

Apalah yang mereka tahu tentang perjuangan Dajjal selama ini. Mercka hanya tahu dari mulut para ulama mercka yang senantiasa beruih tapi yangjumud dan yang beku itu. Mereka hanya mendengar jeritan rakyat dari bangsa yang sudah tak bermakna apaapa lagi dalam apa perjuangan pun selain untuk mengisi tembolok mereka yang tak pernah kenyang itu. Bangsa layu dan loya ini tak ada sejarah yang panjang dan teguh.

Aku akan kembali lagi menjajah mereka pada satu hari nanti. Aku tahu ketika itu akan tiba juga. Dan kini memang tepatlah aku dipanggil kembali dengan hamparan permaidani merah yang serba cantik. Aku disanjungnya oleh mereka kerana mereka anggap aku ini seorang pahlawan yang serba boleh dan yang akan memberikan mereka obor yang terang dalam perjalanan mereka menuju kesejahteraan.

Kini aku ketawa terbahak-bahak seorang diri kerana dengan mudahnya aku memenjarakan mereka dengan kekayaan harta benda yang melimpahruah. Tak mengapa. Aku boleh bersabar. Pemimpin nombor dua mereka akan mengalah juga akhirnya kerana dia pun tak mengenal diriku yang penuh dengan bauan Dajjal dan strategi Dajjal ini. Dan memanglah pun anggapan aku itu betul. Aku bukan saja diterima oleh rakyat berbangsa layu dan loya ini tapi akhirnya aku ditarik untuk berada di puncak pemerintahan mereka. Aku ketawa lagi seorang diri sambil aku meneliti agenda ku yang selama ini aku pendamkan.

Aku akan menundukkan ego bangsa ini habis-habisan sehingga mereka bukan saja menyembahku tapi akan menjilat setiap titik dan tumpuk ludahku. Aku akan menyerahkan kekayaan harta dan sanjungan yang tak terkata kepada mereka sedangkan mereka tidak tahu mereka sebenarnya berada dalam penjara. Kemewahan itu sebenarnya jerjak besi penjara yang menyebabkan mereka lupa daratan dan lupa segala yang lain selain keseronokan. Biar mereka bercakap sepuas hati mereka sampai sengkak perut dan sendat lobang hidung tapi mereka tidak akan sedar bahwa mereka sebenarnya berada dalam ikatan rantai besi yang teguh.

Demikian agenda ku selama ini aku pendamkan schingga aku berkuasa terhadap bangsa ini. Memang pun aku ini Dajjal dan berwatak Dajjal untuk memenjarakan bangsa yang terkutuk ini. Hanya dengan kekuasaan ku kelak aku akan disebut sebagai yang serba mahamaha.

"Dia memang seekor Dajjal!"

Aku masih ingat kata-kata itu. Dan kini lihat sajalah bagaimana para ahli bangsa ini melutut di depanku tanpa sebarang soalan lagi. Aku katakan kepada mereka bahwa Dajjal ini tak pernah menerima politik sebagai satu amanah tapi politik hanya sebagai satu kuasa yang perlu direbut habis-habisan walau dengan apa kaedah pun. Mereka bersetuju dan mereka memuji ku pula. Aku katakan kepada bangsa layu dan loya ini aku ingin menjadi seorang anarkis. Dan mereka bersetuju malah mereka mencium tangan ku pula.

Aku katakan aku ingin menentang fitrah insan yang sering mereka perolehi ajaran dari para ulama itu. Ulama mereka meminta agar jangan sama sekali menentang fitrah, tapi aku akan mengajak mereka menentang fitrah. Mereka bersetuju malah mereka pula yang memaki hamun para ulama mereka sendiri.

Aku katakan kepada mereka bahwa penjajahan aku bawa ini menghalalkan apa cara dan kaedah pun asalkan matalamat tercapai. Mereka bukan saja bersetuju dengan gagasan ku malah mereka sanggup pula mencium punggungku. Pada mulanya mereka malu-malu hendak menyelak kain ku untuk terus mencium punggungku tapi bila aku katakan bahwa aku tidak lagi pakai seluar dalam dan pakai seluar pendek atau seluar panjang, mereka terus hilang pertimbangan dan berebutlah mereka mencium punggung ku sampai terkentut pula aku berulang kali.

Tapi bilamana aku katakan kepada mereka bahwa kentut ku ini bukan sebarang kentut tapi kentut yang serba wanginya, mereka lantas setuju dan melaungkan pula ke seluruh negara mengatakan kentut aku ini memang wangi pun. Itulah mulanya aku memperkenalkan budaya sodomi kepada bangsa ini yang kononnya amat bersopan santun dan adat istiadat itu. Aku tahu bangsa ini memang tidak pernah merasai nikmatnya bersodomi tapi aku juga tahu bahwa mereka akan bersetuju dengan budaya baru ini. Dan memanglah betul apa yang aku harapkan itu. Mereka mengangguk-angguk sampai aku sendiri pun naik geli geleman pula. Mereka bukan saja menerima budaya sodomi itu tapi yang menyusahkan aku pula ialah mereka ingin benar mengamalkan budaya itu sesama mereka.

Aku meminta mereka bersabar sehingga tiba pada ketika yang baik, tapi mereka berebutan untuk mengamalkannya pada waktu itu juga. dan mereka pun bergelutlah sama sendiri tak ubah macam siput babi yang melekat sama sendiri sampai berbusa sana sini. Ada seorang dua yang memohon pula agar mereka dibenarkan mensodomikan aku bergilir-gilir kerana, kata mereka, mensodomi pemimpin agung yang serba mahamaha akan memperolehi barakah yang tak terhitung banyak pahalanya.

Aku coba membantah kerana aku pun naik geli geliman juga bila aku disodomikannya. Aku marah kepada mereka mengatakan pada ketika ini aku masih belum boleh disodomikan. Mereka tidak membantah. Masing-masing menahan nafsu-nafsi masing-masing. Aku tahu mereka tidak akan membantah arahan ku walau apa jadi pun. Buat sementara waktu aku keluarkan arahan berlisan saja mengatakan budaya sodomi hanya boleh dilaksanakan antara sesama mercka saja tapi belum lagi boleh bersodomi dengan pemimpin serba mahamaha macam aku ini. Mereka akur dan angguk tak ubah macam pokka di batang buruk saja.

Pernah pada satu ketika aku mengeluarkan perintah mengatakan negara perlu mencabul hak asasi manusia kalau ingin terus berkuasa. Aku sudah lupa tarikh perintah itu dikeluarkan tapi aku masih ingat mood aku ketika mengeluarkan gagasan itu. Kalau tidak gagasan itu dikeluarkan, aku bimbang kalau-kalau ada orang lain yang ingin merampas kuasa ku sekarang ini. Aku sendiri kurang pasti siapa yang berani merampas kuasa dari aku itu. Aku tak tahu tapi terasa benar bayangan yang bakal menimpa aku ini. Kalau perlu kita bermain sandiwara saja, mencipta cerita-cerita fiksyen sebagai tuduhan yang bakal dikenakan kepada yang dikhuatiri. Lucutkan saja dia dari jawatan. Dan besoknya jawatan itu pun dilucutkan begitu saja. Katakan saja dia bersodomi dengan siapa saja. Dan besoknya seluruh negara mengangguk mengatakan dia itu memang kaki sodomi pun selama ini. Buktikan apa saja yang boleh direka-reka. Dan lusanya cerita rekaan pun mengamuk di mana-mana saja. Terpampang di papan-papan pinggir jalan dengan gambar-gambarnya sekali.

Pembesar suara pun tak habis-habis melaungkan tuduhan itu pagi petang dan siang malam. Dan seluruh rakyat cukup percaya dengan tuduhan itu pun. Ada rakyat yang pernah dia sendiri disodomi olch tertuduh. Katakan saja dia disodomi hanya di atas batang pisang belakang rumah. Dan batang pisang itu pun boleh menjadi saksinya kerana masih terbentang atas tanah yang berlumpur. Usung saja batang pisang itu ke mahkamah. Biar seluruh rakyat melihat batang pisang itu sendiri dengan lekuk-lekuknya bekas terkena ibujari kaki kedua belah. Pada mulanya seluruh rakyat hairan bagaimana boleh lekuk-Iekuk di batang pisang itu yang agak akademis, masing-masing percaya. Hanya orang yang tak pernah ada pengalaman bersodomi atas batang pisang saja yang kurang percaya.

Yang hendak disodomi itu kenalah dibaringkan atas batang pisang, kata pakar yang dijemput khas dari kementerian kajian sodomi. Yang celapak kenalah guna ibujari kaki untuk memperteguhkan kuda-kudanya. Dan proses kecelapakan itu perlu sangat dibantu oleh kedua ibujari kaki. Ibujari kaki itu perlu ditekan pada batang pisang sehingga batang pisang berlekuk.

Keterangan pakar sodomi sukar difahami. Dan lebih tak faham lagi bila hendak dipraktikkan. Bagaimana boleh lekuk itu terjadi? Bagaimana boleh meniarap atas batang pisang? Bagaimana halnya dengan yang hendak celapak bila mangsa tertiarap? Apakah mangsa tertiarap atau terlentang? Rakyat dan para pemimpin lain berbalah sampai beberapa hari untuk menentukan lekuk pada batang pisang itu.

Aku masih ingat bagaimana pertelingkahan berlaku berlarutan tentang lekuk ibujari kaki di batang pisang. Katakan saja lekuk itu lekuk ibujari, kataku. Percayakan sajalah. Dan besoknya seluruh rakyat mengangguk kerana yang menyiarkan kata-kataku ialah akhbar-akhbar dan tvtv yang hanya menunggu kata dari mulut ku. Terasa juga ingin berdekah ketawa seorang diri bila melihat fe'el bangsa layu dan bangsa loya ini menyerah kalah. Begitu mudah terkeoknya biar apa saja pun yang terjadi.

Kadang-kadang bukan tak terasa berbadut dengan bangsa ini. Kalau kelak aku suruh mereka masuk hutan belantara memburu beruang pun mereka akan masuk. Dan kalau mereka pulang membawa seekor arnab pun dan aku katakan arnab itu sebenarnya beruang, mereka akan terus saja mengatakan bahwa itulah beruang pun. Bukan arnab. Dan bukan kucing. Dan kalau ada yang berani mengatakan binatang itu adalah arnab dan bukan beruang, mungkin peperangan berlaku antara mereka kerana ada yang coba menentang arahanku ini.

"Hidup MahaMaha!"

Laungan entah dari kelompok rakyat mana itu terasa benar keindahannya. Sayup-sayup suara rakyat bersipongang menampan setiap bucu negara.

"Hidup MahaMaha!"
"Hidup MahaMaha!"

Apakah aku akan hidup buat selama-lamanya? Bukan tak terfikir oleh ku tentang perihal itu. Aku bukan sebarang pemimpin bangsa. Mungkin aku terus saja memanjat kaki langit untuk kekal sebagai seorang dewata muliaraya. Apakah aku perlu memanjat atau aku diusungnya atas belakang rakyat untuk berada di paras tertinggi di mana dewata muliaraya akan disingkirkan dan aku mengambil tempatnya buat selama-lamanya. Kalau aku ingin terus hidup pun, tak siapa yang boleh membantah lagi. Tak siapa boleh berbuat apa-apa kerana kuasa memang dalam genggaman ku. Aku tak akan melepaskan kuasa yang tergenggam itu sampai bila-bila.

Semalam hujan lebat turun lagi dengan halilintar dan guntur mengamuk sepanjang malam.jangan turun lagi, wahai hujan, kata ku pada hujan di luar. Aku merasakan hujan terhenti ketika itu juga. jangan lagi halilintar dan guntur mengamuk. Hentikan saja. Aku merasakan halilintar dan guntur pun patuh pada arahanku. Dengar saja sekarang. Hujan tak turun lagi. Halilintar dan guntur pun kecut berdiam diri bila mendengar teguran ku; tidak bertempek tak tentu fasal lagi. Aku memang mahamaha pun. Sesungguhnya aku memang mahamaha.